Lockheed Martin F-22 Raptor

Lockheed Martin F-22 Raptor

Lockheed Martin F-22 Raptor adalah pesawat tempur kursi tunggal bermesin jet ganda berteknologi Siluman generasi kelima buatan Lockheed Martin Amerika Serikat. sebagai pesawat tempur kelas berat untuk superioritas di udara mempunyai kemampuan serangan ke darat, peperangan elektronik dan misi intelejen karena adanya kapabilitas teknologi Stealth. Lockheed Martin Aeronautics adalah kontraktor utama dan bertanggung jawab akan sebagian besar badan pesawat, sistem senjata dan perakitan akhir, sedang partnernya Boeing Defense, Space & Security mengerjakan sayap, bagian belakang pesawat, Avionik dan sistem pelatihan Pilot dan perbaikan keseluruhan.

Pesawat itu dinamakan F-22 dan F/A-22 sebelum secara resmi masuk pelayanan USAF pada bulan Desember 2005 sebagai F-22A. Meskipun masa pengembangan yang panjang dan mahal, maka Angkatan Udara Amerika Serikat menganggap F-22 komponen penting bagi masa depan kekuatan udara taktis Amerika Serikat, dan menyatakan bahwa pesawat ini tak tertandingi oleh pesawat tempur yang dikenal atau diproyeksikan, sementara Lockheed Martin mengklaim bahwa kombinasi Raptor stealth, kecepatan, kelincahan, presisi dan kesadaran situasional, dikombinasikan dengan kemampuan udara ke udara dan udara ke darat, menjadikannya keseluruhan tempur terbaik di dunia saat ini. Air Chief Marsekal Angus Houston, Panglima Angkatan Pertahanan Australia, mengatakan pada tahun 2004 bahwa “F-22 akan menjadi pesawat tempur yang paling menonjol yang pernah dibuat”.

Tingginya biaya pesawat, kurang jelasnya misi peperangan udara-ke-udara karena penundaan panjang dalam program pesawat tempur generasi kelima Rusia dan China, larangan ekspor Raptor AS, dan pengembangan yang lebih murah dan lebih fleksibel F-35 menghasilkan usulan untuk mengakhiri produksi F-22 Pada bulan April 2009. Departemen Pertahanan AS yang diusulkan untuk menghentikan, menempatkan perintah baru, tunduk pada persetujuan Kongres, untuk pengadaan penghitungan akhir 187 Raptors. Senat dan Dewan Amerika Serikat melewati anggaran versi tahun 2010 tanpa dana produksi F-22 pada bulan Juli 2009. Kongres bekerja untuk menggabungkan versi ini ke dalam satu tagihan, dan Presiden Obama menandatangani UU Otorisasi Pertahanan Nasional Tahun Anggaran 2010 pada bulan Oktober 2009, tanpa pendanaan untuk produksi F-22.

Fase pengembangan

Pada tahun 1981 Angkatan Udara Amerika Serikat (USAF) mengembangkan pesawat tempur baru dengan superioritas diudara, Advanced Tactical Fighter (ATF), untuk menggantikan kemampuan F-15 Eagle, terutama F-15A, B, C dan D varian. ATF adalah program demonstrasi dan validasi dilakukan oleh USAF untuk mengembangkan sebuah pesawat tempur superioritas udara generasi selanjutnya untuk menghadapi ancaman yang muncul di seluruh dunia, termasuk pengembangan dan proliferasi Soviet-era pesawat tempur kelas Su-27 “Flanker”. Itu adalah membayangkan bahwa ATF akan menggabungkan teknologi yang sedang berkembang termasuk paduan canggih dan material komposit, sistem kontrol penerbangan canggih fly-by-wire, sistem penggerak berkekuatan tinggi, dan teknologi low-observable/stealth.

Permintaan untuk proposal (RFP) diterbitkan pada bulan Juli 1986, dan dua tim kontraktor, Lockheed / Boeing / General Dynamics dan Northrop / McDonnell Douglas dipilih pada bulan Oktober 1986 untuk melakukan demonstrasi 50 bulan / fase validasi, yang berpuncak pada uji terbang dari dua pesawat prototipe, yang YF-22 dan YF-23. Setiap tim desain menghasilkan dua prototip menampilkan salah satu dari dua pilihan mesin, satu menampilkan dorongan vectoring. Pratt & Whitney F119 turbofan dengan daya dorong vektor ditemukan memiliki pengeluaran ekstra dan kompleksitas, karena izin radius balik ketat dan kemampuan berharga dalam dogfights.

Selama proses pengembangan di tahun 1980-an, diharapkan pertumbuhan, meningkatkan titik berat lepas landas ATF dan biayanya untuk mengurangi banyak fitur. Sebuah Infra-red search and track (IRST) sistem yang merubah dari multi-warna ke warna tunggal kemudian dihapus, radar pencari disamping juga dihapus dan persyaratan untuk kursi lontar diganti ke McDonnell Douglas ACES II.

Prat & Whitney F119-PW-100 Turbofan Engine

prototipe YF-23

prototipe YF-22
  

Fase produksi

The-YF 22 telah dimodifikasi untuk pembuatan F-22. Beberapa perubahan desain kecil dilakukan. swept-back angle pada wing’s leading edge menurun dari 48 derajat ke 42 derajat, sedangkan daerah stabilizer vertikal menurun 20%. Untuk meningkatkan visibilitas pilot, kanopi itu dimajukan 7 inci (178 mm) dan intake mesin dipindahkan ke belakang 14 inci (356 mm). Bentuk sayap dan tepi trailing stabilator dihaluskan untuk meningkatkan aerodinamika, kekuatan, dan karakteristik stealth, Juga stabilizer vertikal bergeser ke belakang.

Produksi F-22 model ini diresmikan pada tanggal 9 April 1997 di Lockheed Georgia Co, Marietta, Georgia, pertama terbang pada tanggal 7 September 1997. F-22 produksi pertama telah dikirim ke Pangkalan Angkatan Udara Nellis, Nevada, pada tanggal 14 Januari 2003 dan “Dedikasi Awal Operasional Test dan Evaluasi” dimulai pada tanggal 27 Oktober 2003. Pada tahun 2004, 51 Raptors telah dikirimkan.

Pada tahun 2006, pengembangan tim Raptor, terdiri dari Lockheed Martin dan lebih dari 1.000 perusahaan lain, ditambah dengan Angkatan Udara Amerika Serikat, memenangkan Trophy Collier, penghargaan penerbangan Amerika paling bergengsi. The US Air Force pada tahun 2006 berusaha untuk mendapatkan 381 F -22 untuk dibagi antara tujuh skuadron tempur tugas aktif, dan tiga Komando Cadangan Angkatan Udara dan National Air Guard skuadron tempur terpadu.

Produksi F-22 terlalu banyak melibatkan subkontraktor untuk menutupi banyaknya distrik kongres yang memungkinkan membuat program dimatikan secara politik. Cara baru produksi adalah dipisahnya tambahan beberapa teknologi baru yang digunakan, mungkin telah menyebabkan peningkatan biaya dan penundaan produksi. Banyak kemampuan penting ditangguhkan untuk upgrade pasca-layanan, yang mengurangi biaya awal (meningkatkan kemungkinan pesawat yang dipesan di tempat pertama), sementara meningkatkan biaya proyek secara keseluruhan.

perakitan awal Lockheed Martin di Marietta Georgia

Pembelian

Angkatan Udara Amerika Serikat awalnya direncanakan untuk memesan 750 ATF, dengan produksi dimulai pada tahun 1994, namun tahun 1990 Major Aircraft Review dipimpin oleh Menteri Pertahanan Dick Cheney merubah rencana awal 648 pesawat pada tahun 1996. Tujuannya berubah lagi pada tahun 1994, ketika menjadi 442 pesawat memasuki pelayanan di tahun 2003 atau 2004, tapi ditahun 1997 Departemen Pertahanan melaporkan menempatkan pembelian 339 unit. Pada tahun 2003, Angkatan Udara mengatakan bahwa pembatasan biaya pembelian yang ada di kongres terbatas untuk 277 unit.

Pada tahun 2006, Pentagon mengatakan akan membeli 183 pesawat, yang akan menghemat US$15 billion tapi meningkatkan biaya setiap pesawat, dan rencana ini telah de facto disetujui oleh Kongres dalam bentuk rencana pengadaan multi-tahun, yang masih memegang kemungkinan terbuka untuk pemesanan baru melewati titik tersebut. Total biaya program pada 2006 adalah US$ 62 billion.

Pada bulan April 2006, biaya F-22 dinilai oleh Government Accountability Office menjadi US$ 361 million per pesawat. Biaya ini mencerminkan total biaya program F-22, dibagi dengan jumlah program pembelian pesawat tempur Angkatan Udara , dan yang sejauh ini telah menginvestasikan US$ 28 billion untuk pengembangan penelitian dan pengujian Raptor. Uang itu, disebut sebagai “sunk cost”, sudah dibelanjakan dan terpisah dari uang yang digunakan untuk pengambilan keputusan di masa depan, termasuk pengadaan salinan jet. Unit Pengadaan Biaya diperkirakan US$ 177.6 million pada tahun 2006 berdasarkan produksi berjalan dari 181 airframes. unit cost akan menurun jika total produksi lebih tinggi. Biaya ini termasuk US$ 3.233 billion sudah dibelanjakan untuk penelitian dan pengembangan pada tahun 2006.

Pada saat 183 pesawat telah dibeli, US$ 34 billion akan dihabiskan untuk pengadaan yang sebenarnya, sehingga biaya total program sebesar US$ 62 billion atau sekitar US$ 339 million per pesawat. Biaya tambahan untuk satu tambahan pesawat F-22 adalah sekitar US$ 138 million semakin besar volume semakin turun biayanya. line up F-22 Raptor pertama secara resmi disebarkan pada oktober 2005. Pada tanggal 31 Juli 2007, Lockheed Martin menerima kontrak multi tahun sebanyak 60 F-22 senilai total US $ 7,3 billion, dalam rencana kontrak sebanyak 183 unit dan produksi diperpanjang sampai 2011. produksi lebih awal akan sangat meningkatkan biaya; pembuatan 75 unit lagi akan menelan biaya tambahan sekitar US$ 70 million per unit.

Pada tanggal 6 April 2009, sebagai bagian dari anggaran 2010 pengumuman Pentagon, Menteri Pertahanan Gates menyerukan produksi F-22 untuk secara bertahap oleh tahun fiskal 2011, meninggalkan USAF dengan 187 pesawat. akuisisi F-35 akan dipercepat. Pada tanggal 17 Juni 2009, Parlemen Komite Angkatan Bersenjata memasukkan US$ 368.8 million di markup anggaran sebagai uang muka untuk 12 F-22 pada tahun fiskal 2011.

Tidak ada peluang untuk ekspor saat ini ada karena penjualan ekspor F-22 dilarang oleh hukum federal Amerika. Kebanyakan pelanggan pesawat AS memperoleh desain sebelumnya seperti F-15, F-16, dan F / A -18e / F Super Hornet, atau yang lain sedang menunggu untuk memperoleh F-35 Lightning II (Joint Strike Fighter), yang berisi teknologi dari F-22 tetapi dirancang untuk menjadi lebih murah, lebih fleksibel, dan tersedia untuk ekspor dari awal . F-35 tidak akan seperti lincah seperti F-22 atau terbang secepat F-22, tapi radar dan avionik akan lebih modern. Negara jepang tampaknya yang paling ngotot untuk mendapatkan pesawat ini dan mengancam akan mengembangkan pesawat stealth sendiri jika keinginannya tidak dipenuhi pemerintah AS namun sepertinya Pentagon tidak bisa memenuhi permintaan tersebut.

Thomas D. Crimmins dari Institut Washington untuk Kebijakan Timur Dekat yang telah menulis tentang kemungkinan Israel menyerang Iran mengatakan bahwa F-22 mungkin pesawat saat ini yang dapat menghindari S-300 Rusia, sistem pertahanan udara yang kemungkinan dikirim ke Iran. Namun Lockheed Martin telah menyatakan kepercayaan pada kemampuan F-35 untuk menghancurkan sistem S-300 dan Rusia telah memilih sanksi PBB untuk mencegah penjualan S-300 untuk Iran.

Pada tanggal 5 Januari 2001, Raptor 4005 terbang dengan perangkat lunak Blok 3.0, yang merupakan kemampuan avionik tempur versi pertama. Pada bulan Juni 2009, Pengujian versi 3.1 dilakukan di Edwards Air Force Base, menyediakan F-22 kemampuan serangan darat melalui Radar pemetaan Synthetic Aperture, Electronic Attack dan GBU-39 Small Diameter Bomb. Penilaian F-22 Raptor 3.1 Modifikasi Tim dengan 412 Test Wing menerima Kepala Staf Tim Excellence Award untuk meng-upgrade 149 Raptors. Namun software untuk upgrade tidak akan selesai sebelum tahun 2010, dan itu tidak akan menjadi uji operasional pada pesawat F-22A sampai akhir 2010.

Langkah berikutnya adalah Penilaian versi 3.2 dengan kemampuan SDB modern, sistem penghindaran tabrakan ditanah otomatis (Auto GCAS) untuk mengaktifkan operasi tingkat rendah dan kemampuan untuk menggunakan AIM-9X Sidewinder dan rudal AIM-120D AMRAAM. Namun, F-22 masih ada kekurangan pada helmet mounted cueing system yang memungkinkan pesawat untuk mengambil keuntungan dari kemampuan tinggi boresight AIM-9X, dimana mereka dapat mengintegrasikan JHMCS nanti. Sumber Dep. Pertahanan melaporkan bahwa Joint Helmet Mounted Sistem (JHMCS) ditangguhkan pada F-22 karena pemeliharaan yang berlebihan.

Upgrade 183 jet pertama ke versi 3.2 diperkirakan memakan biaya US$ 8 billion. Pada bulan Mei 2009, Jenderal A. Norton Schwartz dan Sekretaris Angkatan Udara Michael B. Donley memberi kesaksian kepada Kongres bahwa ini akan dibayar ketika pengistirahatkan awal pesawat tempur lama. Penghentian 254 pesawat selama tahun depan akan mengurangi di bawah persyaratan minimum 2.250 pesawat Angkatan Udara untuk strategi nasional, tetapi alokasi anggaran pertahanan tahun Fiskal 2010 mencegah hal ini dan hanya 249 pesawat generasi keempat sudah pensiun selama Tahun Anggaran 2010.

Kenaikan versi 3.2 diharapkan sudah diterjunkan di FY15 dan mungkin di dalamnya Multifunction Advanced Data Link yang akan mengikat bersama penetrasi serangan pesawat siluman AS dan platform tak berawak dimasa depan Pada bulan Juli 2009, USAF. Mengumumkan bahwa tiga jet bisnis telah dikerahkan dengan Airborne Battlefield interim Komunikasi Node (BACN) untuk memungkinkan komunikasi antara platform F-22 dan lainnya, sampai MADL diinstal.USAF telah mempercepat bagian perangkat lunak dari upgrade program versi 3.2 yang diharapkan tanggal penyelesaiannya pada tahun fiskal 2013 dengan sisanya akan selesai nanti.

Lockheed Martin bekerja keras pada upgrade untuk AN/AAR-56 Missile Launch Detector (MLD) untuk memberikan kesadaran situasional dan Search Infrared defensif dan Track di sepanjang baris yang sama seperti F-35’s SAIRST, tetapi dengan resolusi kurang. Penilaian versi 3.3 upgrade akan mencakup target pelacakan otomatis dan membawa armada F-22 untuk kesadaran situasional penuh pesawat generasi kelima. Pada tanggal 16 September 2009, Gates mengatakan “Komitmen kami untuk pesawat ini ditegaskan oleh enam setengah miliar dolar yang diberikan selama beberapa tahun ke depan untuk meng-upgrade armada F-22 yang ada untuk kemampuan misi sepenuhnya. Lockheed Martin juga menawarkan upgrade beberapa pesawat F-22, tapi tidak mempunyai kemampuan F-35 sepenuhnya.

F-22 Raptor adalah pesawat tempur generasi kelima yang dianggap sebagai pesawat siluman generasi keempat oleh USAF. dual afterburning Pratt & Whitney F119-PW-100 turbofan menggabungkan sumbu dorong pitch vectoring, dengan kisaran ± 20 derajat. Daya dorong maksimum diklasifikasikan, meskipun sebagian besar sumber tempat itu pada sekitar 35.000 lbf (156 kN) per engine. Kecepatan maksimum, tanpa senjata eksternal, diperkirakan akan Mach 1,82 dalam mode supercruise, seperti yang ditunjukkan oleh Jenderal John. P. Jumper, mantan Kepala Staf US Air Force, ketika Raptor melebihi Mach 1,7 tanpa afterburner pada 13 Januari 2005. Dengan afterburner adalah “lebih besar dari Mach 2,0” (1.317 mph, 2,120 km / h), menurut Lockheed Martin, namun Raptor bisa melebihi batas kecepatan khususnya pada ketinggian rendah, dengan peringatan max-kecepatan untuk membantu mencegah pilot melebihi kecepatan. Mantan kepala penguji Lockheed F-22 Metz Paulus menyatakan bahwa Raptor memiliki inlet tetap. Tidak adanya variabel intake landai pada umumnya membatasi kecepatan sekitar Mach 2,0. hal tersebut akan digunakan untuk mencegah lonjakan mesin yang dihasilkan di ruang kompresor, tetapi intake sendiri mungkin dirancang untuk mencegah hal ini. Metz juga menyatakan bahwa F-22 memiliki tingkat menanjak lebih besar daripada F-15 Eagle karena kemajuan teknologi mesin, meskipun F-15’s thrust-to-weight ratio sekitar 1,2:1, dengan F-22 memiliki rasio mendekati 1:1. Angkatan Udara AS menyatakan bahwa Raptor tidak dapat ditandingi oleh jenis pesawat tempur yang dikenal atau diproyeksikan dan Lockheed Martin menyatakan bahwa, “F-22 satu-satunya pesawat yang memadukan kecepatan supercruise, kelincahan super siluman dan fusi sensor menjadi sebuah platform pesawat penguasa udara.

Kecepatan tertinggi yang benar dari F-22 tidak diketahui oleh masyarakat umum. Kemampuan badan pesawat untuk menahan tekanan dan panas adalah faktor kunci, terutama sebagai pesawat yang menggunakan polimer sebanyak F-22. Namun, sementara pesawat beberapa lebih cepat di atas kertas, tempat penyimpanan senjata internal memungkinkan pesawat untuk mencapai kinerja yang relatif lebih tinggi dengan beban berat di atas pesawat modern lainnya karena kurangnya daya tarik dari payload eksternal. Ini adalah salah satu dari hanya beberapa pesawat yang dapat mempertahankan penerbangan supersonik tanpa menggunakan afterburner ditambah daya dorong ( penggunaan bahan bakar yang tinggi). Kemampuan ini sekarang disebut supercruise. Hal ini memungkinkan pesawat untuk mencapai target waktu-kritis, singkat dan mobile bahwa pesawat subsonik tidak akan memiliki kecepatan untuk mencapai dan afterburner pesawat tergantung akan tidaknya memiliki bahan bakar untuk mencapai.

Manuver F-22 sangat tinggi baik pada kecepatan supersonik dan subsonik. tahan lepas landas ekstrim, memungkinkan untuk tetap terkendali pada input dari pilot ekstrim. daya dorong nozel vectoring memungkinkan pesawat untuk berputar rapat, dan melakukan alpha sangat tinggi (angle of attack) manuver seperti manuver Herbst (atau J-turn), Pugachev’s Cobra dan Kulbit, meskipun J-Turn lebih berguna dalam pertempuran. F-22 juga mampu mempertahankan sudut menyerang konstan lebih dari 60 °, namun masih memiliki beberapa kontrol roll. Selama Juni 2006 latihan di Alaska, F -22 pilot menunjukkan bahwa ketinggian penerbangan berpengaruh signifikan terhadap kinerja pertempuran, dan menjadi keuntungan dari F-22 karena kemampuan ini tidak dipunyai oleh pesawat tempur generasi 4 dan 4.5 Amerika Serikat lainnya. F-22 adalah terbuat dari bahan yang berisiko kesehatan, ini sangat bermanfaat bila ditangani dan teknisi USAF. membutuhkan perlindungan mata, alat pernapasan yang tebal, sarung tangan industri untuk bekerja dengan bahan-bahan ini.

Avionik

Avionik F-22 ini termasuk BAE Systems E & IS radar warning receiver (RWR) AN/ALR-94, AN / AAR 56 Infra-Red dan Ultra-Violet MAWS (Missil Approach Warning System) dan Radar Northrop Grumman AN/APG-77 AESA. AN/APG-77 baik dalam jangka panjang akuisisi target dan probabilitas rendah terhadap penyadapan sinyal sendiri dengan pesawat musuh.

AN/ALR-94 adalah sebuah sistem penerima pasif yang mampu mendeteksi sinyal radar di lingkungan. Terdiri dari lebih dari 30 antena halus dicampur ke dalam sayap dan pesawat yang memberikan seluruh cakupan ditambah azimuth dan informasi elevasi di sektor depan, hal ini dijelaskan oleh Tom Burbage, mantan kepala program-22 F pada Lockheed Martin, sebagai “bagian paling teknis yang kompleks pada peralatan pesawat. “Dengan rentang yang lebih besar (250 + nm) dari radar, memungkinkan F-22 untuk membatasi emisi radar sendiri untuk mempertahankan stealth-nya. Sebagai pendekatan sasaran, penerima dapat isyarat radar AN/APG-77 untuk melacak target dengan sorotan sempit, yang dapat sebagai difokuskan ke 2 ° pada 2 ° dalam azimuth dan elevasi.

Radar AN/APG-77 AESA dirancang untuk operasi superioritas udara dan misi penyerangan, fitur rendah observasi, aktif-aperture, elektronik-scan array yang dapat melacak beberapa target dalam cuaca apapun. AN/APG-77 merubah frekuensi lebih dari 1000 kali per detik untuk mengurangi kemungkinan dicegat lawan. Radar ini juga dapat memfokuskan emisi terhadap beban berlebihan sensor musuh, memberikan pesawat sebuah kemampuan serangan elektronik.

Informasi radar ini diproses oleh dua prosesor Raytheon Common Integrated Processor (CIP). Setiap CIP dapat memproses 10,5 milyar instruksi per detik dan memiliki memori 300 megabyte. Informasi dapat dikumpulkan dari radar dan onboard lainnya dan sistem offboard, disaring oleh CIP, dan ditawarkan dengan cara yang mudah difahami ke beberapa cockpit display, memungkinkan pilot untuk tetap di atas situasi rumit. Perangkat lunak avionik Raptor memiliki 1,7 juta baris kode, ditulis terutama dalam bahasa pemrograman DoD’s Ada. Sebagian besar kekhawatiran ada pada kode pengolahan data dari radar. Radar ini memiliki rentang perkiraan 125-150 mil, meskipun upgrade direncanakan akan memungkinkan sampai 250 mil (400 km) atau sorotan yang lebih sempit. Pada tahun 2007, tes oleh Northrop Grumman, Lockheed Martin, dan L-3 Communications memungkinkan sistem AESA dari Raptor untuk bertindak seperti jalur akses WiFi, dapat mengirimkan data pada 548 megabit per detik dan menerima dengan kecepatan gigabit; ini jauh lebih cepat dibandingkan dengan sistem 16 Link saat ini digunakan oleh AS dan pesawat sekutu, dimana transfer data lebih dari 1 Mbit / second.

F-22 memiliki beberapa kemampuan yang unik untuk ukuran pesawat dan fungsinya. Misalnya, memiliki deteksi ancaman dan kemampuan identifikasi atas perintah yang tersedia pada RC-135 Rivet Joint. Sementara peralatan F-22 tidaklah begitu kuat atau canggih, stealth yang memungkinkan untuk pengoperasian aman ratusan mil lebih dekat ke medan perang, dengan kompensasi mengurangi kemampuan.

F-22 yang mampu berfungsi sebagai “mini-AWACS”. Radar kurang kuat dibandingkan dengan pesawat khusus seperti E-3 Sentry, tetapi kehadiran dikedepannya lagi dikompensasikan. Sistem F-22’s memungkinkan pilot untuk menentukan target untuk bekerja sama dengan pesawat F-15 dan F-16, dan bahkan menentukan apakah dua pesawat teman menargetkan pesawat musuh yang sama. Hal ini “kadang-kadang [mampu mengidentifikasi target] berkali-kali lebih cepat daripada AWACS.

Probabilitas rendah radar intercept F-22 sedang diberi kemampuan transmisi data bandwidth tinggi, memungkinkan untuk digunakan dalam peran “broadband” untuk memungkinkan relay data kecepatan tinggi antara pemancar kawan dan penerima di daerah tersebut. F-22 sudah bisa mengirimkan data ke F-22 lainnya, sehingga sangat mengurangi “obrolan” radio.

Data bus IEEE-1394b dikembangkan untuk F-22 berasal dari sistem bus komersial IEEE-1394 “FireWire” yang sering digunakan pada komputer pribadi. Data bus yang sama digunakan oleh pesawat tempur F-35 Lightning II berikutnya. fusi Sensor menggabungkan data dari semua sensor onboard dan offboard menjadi pandangan umum untuk mencegah pilot menjadi kewalahan.

Dalam sebuah artikel kritis mantan Sekretaris Angkatan Laut John Lehman menulis ” setidaknya [F-22] aman dari cyberattack Tak seorang pun di Cina tahu. bagaimana program perangkat lunak ’83 vintage IBM yang menjalankannya “.

Mantan Sekretaris USAF Michael Wynne menyalahkan penggunaan “sistem operasi” DoD Ada (Ada sebenarnya adalah sebuah bahasa pemrograman) sebagai bagian dari alasan untuk overruns biaya dan pelicin jadwal pada banyak proyek-proyek militer besar, termasuk F-22 Raptor. Raptor benar-benar menggunakan sistem operasi INTEGRITAS-178B dari Green Hills Software. Sistem operasi yang sama digunakan pada F-35, beberapa pesawat komersial dan kendaraan eksplorasi Orion Crew.

Radar AN/APG-77

Kokpit F-22 adalah desain kaca kokpit tanpa instrumen penerbangan analog tradisional dan merupakan peningkatan yang ditandai pada desain kokpit pesawat canggih sebelumnya, Fitur-fitur terkemuka dari kokpit F-22 termasuk sederhana dan start-up yang cepat, HMI sangat maju, helm cahaya, akomodasi antropometrik besar dan sistem peringatan terintegrasi. fitur utama lainnya termasuk kanopi tunggal besar, tongkat sisi dan mendukung sistem keselamatan.

Semua display internal dirancang untuk digunakan dengan kacamata penglihatan pada malam hari karena pesawat tidak memiliki perangkat pengelihatan optik atau Infra Red. Integrated Caution Advisory and Warning (ICAW) sistem menggabungkan dan memfilter semua pesan sehingga pilot dapat menjadi ahli siasat daripada pelayan.

kokpit F-22 Raptor

Fungsi Stealth

Kemampuan stealth dari F-22 adalah karena kombinasi faktor, termasuk bentuk keseluruhan pesawat, penggunaan material penyerap radar (RAM), dan perhatian terhadap detail, seperti engsel dan helm pilot yang bisa memantulkan kembali radar. Namun, radar cross section berkurang hanya salah satu dari lima aspek yang desainer ditujukan untuk menciptakan desain stealth di F-22. F-22 juga telah dirancang untuk menyamarkan emisi inframerah untuk membuat lebih sulit untuk dideteksi oleh pelacak inframerah darat ke udara atau rudal udara-ke-udara, termasuk flat (bukan bulat) daya dorong vectoring nozel. Desainer juga membuat pesawat kurang terlihat dengan mata telanjang, dan radio kontrol dan emisi kebisingan. The Raptor memiliki terminal senjata didalam badan pesawat, dibuat untuk menyembunyikan panas dari ancaman rudal, seperti rudal darat ke udara.

F-22 tampaknya tidak bergantung pada perawatan intensif bahan penyerap radar dan lapisan dari desain stealth sebelumnya seperti F-117. Bahan-bahan ini disebabkan karena masalah penempatan karena kepekaannya terhadap kondisi cuaca buruk Berbeda dengan B-2 yang membutuhkan hangar pengendalian cuaca, F-22 dapat mengalami perbaikan di jalur penerbangan atau di hanggar normal. Selain itu, F-22 memiliki sistem peringatan (disebut “Signature Assessment System” atau “SAS”) yang menyajikan peringatan indikator ketika rutin mengenakan dan telah menurunkan penerimaan radar pesawat ke titik yang membutuhkan lebih perbaikan substansial. Bagian RCS F-22 tetap dirahasiakan. Pada awal 2009 Lockheed Martin merilis informasi tentang F-22, menunjukkan untuk memiliki RCS dari sudut kritis tertentu sekitar -40 dBsm. refleksi radar setara dengan “marmer baja” Namun, fitur stealth dari F-22 membutuhkan pekerjaan pemeliharaan tambahan yang menurunkan tingkat kemampuan operasi menjadi sekitar 62-70%.

Efektivitas penekanan pada karakteristik stealth selama proses desain F-22 sulit untuk diukur. Sementara RCS hampir tidak ada, ini hanyalah pengukuran statis di daerah frontal pesawat atau sisi area dan berlaku hanya untuk sumber radar di lokasi stasioner relatif terhadap pesawat. Segera setelah manuver F-22 dihadapkan pada sudut berbeda dan luas permukaan yang lebih besar untuk setiap radar, meningkatkan visibilitas. Selain itu, penggunaan kontur stealth dan material penyerap radar terutama efektif terhadap radar frekuensi tinggi yang tipenya biasanya ditemukan pada pesawat lain. Frekuensi radar rendah, termasuk radar cuaca dan stasiun peringatan di daerah bekas Uni Soviet, diduga kurang dipengaruhi oleh karakteristik siluman dan lebih mampu mendeteksi beberapa pesawat mereka. Hasil dari resolusi rendah dan kontak radar singkat akan berarti bahwa sementara pertahanan tahu bahwa beberapa jenis pesawat siluman telah memasuki wilayah udara mereka, mereka akan mampu untuk pertahanan vektor untuk menembak jatuh pesawat, khususnya kinerja tinggi airframe pesawat seperti F-22.

Pengujian Penerbangan dari F-22 dimulai pada tahun 1997. Raptor 4001 sudah pensiun dan dikirim ke Wright Patterson AFB untuk ditembakkan pada pengujian ketahanan pesawat itu. bagian dari 4001 akan digunakan untuk membuat F-22 baru. pengembangan rekayasa dan manufaktur (EMD) F-22 juga berhenti dan kemungkinan dibangun kembali. Sebuah pesawat pengujian diubah menjadi model latihan perbaikan untuk di Tyndall AFB.

Pada tanggal 3 Mei 2006, laporan dirilis adanya masalah dengan kualitas titanium modern di pesawat yang tidak benar-benar mereduksi panas. Para pejabat masih menyelidiki masalah yang menyebabkan suhu tinggi di pesawat cukup lama dan berpotensi memperpendek usia 80 F-22 pertama. Pekerjaan sedang dilakukan untuk mengembalikan lifetime pesawat hingga maksimal. Pada bulan April 2006, armada F-22 mengalami modifikasi di Hill AFB dan Edwards AFB dekat Palmdale, California.

Varian :

  *YF-22A : Versi Pra Produksi untuk pengujian ATF dan evaluasi, dua dibangun.

  *F-22A : Versi pertama produksi dengan kursi tunggal pada awal 2000-an.

  *F-22B : Versi dua kursi dalam rencananya tapi distop pada 1996 untuk menghemat biaya pengembangan.

F-22B Strike Raptor

  *Naval Varian untuk program Navy Advanced Tactical Fighter (NATF) menggantikan F-14 Tomcat namun dibatalkan pada 1993.

F-14 Tomcat


General characteristics

  *Crew: 1

  *Length: 62 ft 1 in (18.90 m)

  *Wingspan: 44 ft 6 in (13.56 m)

  *Height: 16 ft 8 in (5.08 m)

  *Wing area: 840 ft² (78.04 m²)

  *Airfol: NACA 64A?05.92 root, NACA 64A?04.29 tip

  *Empty weight: 43,430 lb (19,700 kg)

  *Loaded weight: 64,460 lb (29,300 kg)

  *Max Takeoff weight: 83,500 lb (38,000 kg)

  *Powerplant: 2× Pratt & Whitney F119-PW-100 Pitch Thrust vectoring turbofans

    -Dry thrust: 23,500 lb (104 kN) each

    -Thrust with afterburner: 35,000+ lb (156+ kN) each

  *Fuel capacity: 18,000 lb (8,200 kg) internally, or 26,000 lb (11,900 kg) with two external fuel tanks

Performance

  *Maximum speed:

    -At altitude: Mach 2.25 (1,500 mph, 2,410 km/h)

    -Supercruise: Mach 1.82 (1,220 mph, 1,963 km/h)

  *Range: >1,600 nmi (1,840 mi, 2,960 km) with 2 external fuel tanks

  *Combat radius: 410 nmi (471 mi, 759 km)

  *Ferry range: 2,000 mi (1,738 nmi, 3,219 km)

  *Service ceiling: 65,000 ft (19,812 m)

  *Wing loading: 77 lb/ft² (375 kg/m²)

  *Thrust/weight: 1.08 (1.26 with loaded weight & 50% fuel)

  *Maximum design g-load: -3.0/+9.0 g

Armament

  *Guns: 1× 20 mm (0.787 in) M61A2 Vulcan 6-barreled gatling cannon in starboard wing root, 480 rounds

  *Air to air loadout:

    -6× AIM-120 AMRAAM

    -2× AIM-9 Sidewinder

  *Air to ground loadout:

    -2× AIM-120 AMRAAM

    -2× AIM-9 Sidewinder for self protection, and one of the following:

        2× 1,000 lb (450 kg) JDAM

        8× 250 lb (110 kg) GBU-39 Small Diameter Bombs

  *Hardpoints: 4× under-wing pylon stations can be fitted to carry 600 US gallon drop tanks or weapons, each with a capacity of 5,000 lb (2,268 kg).

Avionics

RWR (Radar Warning Receiver): 250 nmi (463 km) or more

Radar: 125–150 miles (200–240 km) against 1 m2 (11 sq ft) targets (estimated range)

Chemring MJU-39/40 flares for protection against IR missiles.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: